Pos

Literasi Kambing Etawa

Oleh Sigit Susanto Kafka memberi alasan, kenapa ia sering menulis cerita fabel. Ia menganggap setiap manusia semakin dipenjara dan saling menjauh satu sama yang lain. Untuk itu kini manusia timbul kerinduan baru untuk mendekat dengan binatang. Kafka tak hanya menciptakan karya novelet paling terkenal dengan tokoh protagonis Gregor Samsa dalam Metamorfosis (Die Verwandlung), ada yang […]

Jawa, Tengger, Hefner.

Oleh Riwanto Tirtosudarmo Jawa, orangnya, komunitasnya, tradisinya; telah lama menjadi perhatian peneliti asing. Bahkan Raflles, seorang gubernur jendral, Inggris yang menguasai Jawa hanya beberapa tahun (1811-1817) tidak tangung-tanggung menuliskan apa yang disebutnya sebagai sejarah Jawa dalam sebuah buku setebal bantal The History of Java (1816). Untuk menyebut beberapa orang asing lainnya bisa disebutkan Denys Lombard, sejarawan […]

Kota Kita di Dunia Mereka: JILF 2022

Lesta Alfatiana – BWCF Sabtu, 22 Oktober 2022 menjadi tanggal penting bagi masyarakat Jakarta pecinta sastra. Pada tanggal tersebut Jakarta International Literary Festival (JILF) kembali digelar setelah “berpuasa” selama kurang lebih tiga tahun, sebagai akibat dari pandemi Covid-19 dan adanya revitalisasi kompleks Taman Ismail Marzuki (TIM). Komite Dewan Kesenian Jakarta dan panitia penyelenggara mengusung tema […]

Literatour (Sebuah Perjalanan Menyusuri Dunia Buku Menakjubkan)

Oleh Sigit Susanto Sebuah buku bahasa Jerman berjudul LITERATOUR karangan Hermann Schmidt terbit tahun 2022. Buku ini memuat 55 sastrawan dunia dan dibagi ke dalam 8 bab. Ada 392 halaman dan diterbitkan oleh penerbit Hoffmann und Campe di Berlin. Bab 1: Pemandu Pembaca Wilhelm Busch, Theodor Storm, Ludwig Toma, Annette von Droste-Hülshoff, Heinrich Heine. Bab […]

Lirisme Menguar dari Kota Utopia

Oleh: Doddi Ahmad Fauji Analisis singkat atas antologi puisi Modus yang Tulus, gubahan Dhe Sundayana Perbangsa … Sebagai seorang urban Aku kehilangan peta Mengeja makna kepulangan Dari puing-puing halaman yang tersisa De Sundayana menulis larik-larik di atas, pada barik terakhir dalam puisinya yang berjuluk Kehilangan Peta. Barik di atas adalah traktat politik individual, yang menguar […]

(2) Theodoor Van Erp Dari Zeni(man) Menjadi Seniman

Oleh Nunus Supardi /1/ Pengantar Kedatangan Letnan Jenderal Thomas Stamford Raffles menggantikan pemerintahan Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels di bumi Nusantara, khususnya Jawa tahun 1811 telah memberi warna tersendiri bagi perkembangan ilmu pengetahuan Indonesia. Ilmu budaya, sejarah, arkeologi, antropologi, seni, botani, administrasi dll mendapatkan perhatian Sang Gubernur Jenderal. Selama hampir enam tahun memerintah (1811-1816) pada […]

Hari-Hari Terakhir Willem Frederik Stutterheim

Oleh Nunus Supardi /1/ Pengantar Di kalangan ahli arkeologi, tanggal 14 Juni telah diakui sebagai Hari Purbakala Indonesia. Tanggal itu disepakati menjadi hari penting bagi dunia akeologi Indonesia karena pada tanggal itu berdiri sebuah lembaga De Oudheidkundige Dienst in Netherlandsch-Indië. Di kalangan bumiputra nama itu biasa disingkat OD, dan diindonesiakan menjadi Dinas Purbakala atau Lembaga […]

(1) Theodoor Van Erp Menuju Pemugaran Candi Borobudur

Oleh Nunus Supardi /1/ Pengantar Hubungan antara nama Theodoor van Erp dengan candi Borobudur tidak dapat dipisahkan lagi. Seperti sumber air yang tak pernah kering, kedekatan antara keduanya tidak habis-habisnya diulas dan ditulis. Namanya tidak hanya dikenal di kalangan arkeolog tetapi telah merambah ke lingkungan masyarakat luas. Setelah menyelesaikan pemugaran pada 1911, van Erp dikenal […]

Sejarah dan Ingatan Kolektif Tentang Kolonialisme

Oleh Dimas Indiana Senja Judul: Berburu Buaya di Hindia Timur Penulis: Risda Nur Widia Penerbit: Pojok Cerpen Cetakan: Pertama, Februari 2020 Tebal: vi + 154 Halaman ISBN: 9786239062477   Penindasan dan kematian seolah tidak pernah selesai menggilas kehidupan masyarakat pribumi negeri ini. Penindasan dan kematian terus berulang dari waktu ke waktu (1913, hal 102) Sejarah dan […]

Sajak-Sajak Wirja Taufan

Setiap Waktu Setiap waktu. Gelombang putih muncul membawa kenangan. Dari kejauhan pelabuhanku Badai memeluk kerinduanku Mencium dedaunan, bunga dan rumput lautku Hari-hari menetes tanpa sajak Setiap waktu. Aroma laut asinku Memberiku tetes asin garam, membangkitkan harapanku. Berlayar melalui gelombang rapuh Menembus celah-celah jiwaku Setiap waktu. Aku masih menunggumu di sini sebagai pantai. Menyalakan lampu-lampu yang […]