Pos

Memfilmkan Borobudur: Antara Mengawetkan dan Menggali Ilham

Oleh Dr. Budi Irawanto Daoed Joesoef, mantan menteri pendidikan dan kebudayaan RI (1978-1983), di bagian awal bukunya yang bertajuk Borobudur (2004) menorehkan kenangannya saat pertama kali mengunjungi candi itu pada tahun 1950-an: ”Kami dapati Candi Borobudur  dalam  keadaan yang memprihatinkan. Lorong-lorongnya yang penuh bertaburan relief, tidak ada satu pun yang tegak lurus. Semuanya serba miring […]

Tikus Sawah Pada Relief Cerita Mahakarmawibangga Di Candi Borobudur: Tikus Hama Padi Hingga Tikus Kantor Si Koruptor

Oleh M. Dwi Cahyono “Kisah usang tikus-tikus kantor Yang suka berenang di sungai yang kotor Kisah usang tikus-tikus berdasi Yang suka ingkar janji lalu sembunyi” A. Tikus Sawah si Hama Padi Pertanyaan anak kecil acap lugas, bahkan kritis. Misalnya, “Yah, kenapa candi ini dinamai ‘Candi Tikus’, mana tikusnya ?”, demikianlah tanya Anes ketika diajak berkunjung […]